ISLAM AGAMA PENEBAR KASIH SAYANG

Allah menjadikan agama ini menjadi perpaduan antara dua kepentingan yakni kepentingan fithrah kita manusia yang memiliki kemestian/kecenderungan untuk bertuhan dan berhubungan dengan tuhan yang diistilahkan oleh agama dengan hablumminallah. Kemudian kepentingan kedua yang juga merupakan fithrah kemanusiaan yakni hubungan sosial kemasyarakatan atau yang diistilahkan dengan hablumminannas. Dalam konteks hablumminannas, tidak ada satu agama manapun yang mengkaitkan secara langsung antara keimanan dan ketaqwaan dan ibadah kepada Allah dengan kepentingan dan kemestian hidup bersosial masyarakat selain agama Islam. Sebagai contoh di dalam Islam kita diperintahkan untuk shalat wajib 5 waktu. Akan tetapi shalat itu akan menjadi perbuatan hina dan tercela jika shalat itu tidak dibarengi dengan semangat bersosial bermasyarakat. Kita dapati firman Allah ta`ala yang menegaskan cercaan Allah terhadap orang yang shalat dengan model yang seperti ini di dalam surat Al Ma`un (4-7): “maka celakalah orang-orang yang shalat, yakni orang-orang yang shalatnya lalai, dan mereka yang shalatnya itu riya` dan mencegah orang menolong sesamanya”. Di dalam ayat ini Allah menegaskan adanya shalat yang tercela yakni shalat yang tidak dibarenagi dengan kewajiban sosial kemasyarakatan yakni menolong sesama manusia. Jadi ibadah yang paling tinggi di dalam Islam ini yakni shalat, ternyata terkait langsung dengan kewajiban sosial bermasyarakat, sehingga bila kewajiban tersebut tidak dijalankan maka shalatnya menjadi shalat yang celaka dan tercela. Kemudian kita dapati juga di dalam Sabda Rasulullah Shalallahu `alayhi wasallam: “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir, maka janganlah menyakiti tetangganya“. [Diriwayatkan oleh Al-Bukhari (6475) dan Muslim (47) (74)]. Bahkan di dalam hadits lain ditegaskan:“Tidak akan masuk surga, seseorang yang tetangganya tidak merasa aman dari gangguannya” (H.R.Muslim). Di dalam hadits ini Allah mengkaitkan secara langsung antara keimanan dengan kemestian menjaga keamanan atau memberikan rasa aman kepada lingkungan, bahkan Allah ta`ala mengancam orang yang mengganggu ketentraman tetangganya dengan tidak akan dimasukkan ke surga Allah. Dan masih banyak lagi ajaran-ajaran Islam yang senada yang itu semua menunjukkan bahwa islam itu memang agama yang rahmatan lil alamain, karena Islam demikian kuatnya menekankan tentang kemestian bersosial seorang muslim terhadap lingkungannya, karib kerabatnya, keluarganya dan terhadap bangsa dan negaranya.

Dalam hal ini, memang ada upaya dari musuh-musuh Allah dan RasulNya Shalallahu `Alayhi Wasallam baik dari kalangan jin maupun manusia agar umat manusia tidak tertarik apalagi beriman kepada Islam yang indah ini. Mereka musuh-musuh Islam mencanangkan berbagai upaya antara lain melakukan makar dan jebakan-jebakan dalam rangka mengecoh dan mengelabui orang agar tidak tertarik dan masuk ke agama Islam. Jebakan-jebakan tersebut antara lain yang diistilahkan dengan asy syahawaat dan asy syubuhaat. Asy syahawaat yakni mengkampanyekan (menggiring) ummat kepada yang haram dan diekspresikan perkara yang haram itu sebagai sesuatu yang sangat indah dan bagus sementara yang diperintahkan oleh Allah itu sebagai sesuatu yang sangat jelek dan menyeramkan. Kemudian dengan syahwat ini orang dirayu dan dijebak kepada kegandrungan kepada pelanggaran syari`at Allah. Sebagai contoh seorang suami digiring seakan-akan memandang istrinya yang notabene setia menanti dirumah, halal, bersih dan mulya itu dikesankan sebagai sosok yang membosankan, sementara pelacur di jalanan yang kotor, rendah dan penuh dengan makar dan khianat itu dikesankan sebagai sesuatu yang menarik, indah dan menyenangkan. Sehingga orang yang terjebak ke dalam jebakan syahwat ini cenderung kepada sesuatu yang bernilai rendah di hadapan syari`ah daripada sesuatu yang jelas-jelas bernilai tinggi dan mulya di sisi Allat ta`ala. Yang ke dua adalah jebakan yang lebih dahsyat dari pada Asysyahawaat yakni jebakan Asysyubuhaat, yakni berbagai pengkaburan antara yang halal dengan yang haram. Yang halal dikesankan seakan-akan haram, dan yang haram dikesankan seakan-akan halal. Yang diajarkan oleh Nabi dikesankan seakan-akan menyimpang, sementara yang menyimpang dari ajaran nabi dikesankan seakan-akan sebagai ajaran Nabi. Orang menta`ati syari`at Allah dikesankan kuno, lugu dan penakut, akan tetapi orang yang melanggar syari`at Allah sering dikesankan pemberani, hebat, modern dan seterusnya. Bentuk-bentuk syubhat ini ada dua macam yakni At Tafrith dan Al Ifrath.

At tafriith yakni terlalu mengenteng-entengkan masalah agama. Mereka menganggap semuanya serba boleh, asal nggak terlalu, yang penting enak dan senang dan ungkapan-ungkapan yang senada dengan itu yang seakan-akan mereka ingin hidup bebas dari segala ikatan-ikatan agama.

Adapun Al ifraath adalah lawan dari tafrith yakni kecenderungan orang untuk digiring kedalam sikap ekstrim dalam penafsiran dan pengamalan agama atau yang diistilahkan oleh Rasulullah Shalallahu `Alayhi Wasallam dengan ghuluw. Rasulullah Shalallahu `Alayhi Wasallam mengingatkan kita terhadap sikap ghuluw ini didalam sabda beliau: ”Jauhkanlah diri kalian dari ghuluw (berlebih-lebihan) dalam agama, karena sesungguhnya sikap ghuluw ini telah membinasakan orang-orang sebelum kalian” (HSR. Ahmad (I/215, 347), dan lainnya, dari Sahabat Ibnu ‘Abbas Radhiyallahu ‘anhu). Umat-ummat sebelum kita seperti bani israil itu binasa karena sikap ghuluw terhadap agama dan batas-batas yang Allah tetapkan. Contoh dari sikap ghuluw ini antara lain merampok dikatakan berjihad, membunuh sesama muslim dikatakan berjihad. Padahal jihad itu memang disediakan di dalam Islam, namun karena ia juga merupakan salah satu bentuk ibadah di dalam Islam yang sebagaimana ibadah-ibadah yang lainnya, maka ia juga harus memenuhi ketentuan-ketentuan baku di dalam Islam tentang ibadah jihad tersebut, sehingga tidak boleh sembarangan mengatakan suatu perbuatan itu jihad sebelum syarat-syaratnya terpenuhi. Begitulah di dalam pemahaman Islam yang ghuluw (ekstrim) yang ifrath ini Islam ditafsirkan dan ditampilkan sebagai agama yang serba perang, serba keras, serba pertumpahan darah, seolah-olah Islam itu harus menumpahkan darah, dan seolah-olah ibadah yang paling tinggi di dalam Islam ialah menumpahkan darah. Akhirnya dengan fitnah ifrath ini, sesuatu yang sesungguhnya sudah mempunyai batasan yang demikian jelas di dalam Islam itu akhirnya dibuang batas itu kemudian diganti dengan sesuatu yang difahami secara ekstrim (diluar batasan Islam) yang kemudian akhirnya pemahaman tersebut seakan-akan menjadi ajaran yang pokok dalam Islam. Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam telah mensiyalir gejala ini di dalam sabda beliau dihadapan para sahabat beliau:” Akan muncul suatu kaum dari umatku yang membaca Al-Qur’an, yang mana bacaan kalian tidaklah sebanding bacaan mereka sedikitpun, tidak pula shalat kalian sebanding dengan shalat mereka sedikitpun, dan tidak pula puasa kalian sebanding dengan puasa mereka sedikitpun”. [Muslim II/743-744 No. 1064]. Ternyata apa yang diberitakan oleh Nabi Shalallahu `alayhi Wasallam ini terjadi di zaman khlifah Ali bin Abi Thalib kurang lebih 24 tahun sepeninggal nabi. Muncul suatu kelompok yang namanya khawarij. Mereka ahli ibadah luar biasa. Sampai-sampai saking ahli ibadahnya mereka akhirnya merasa bahwa merekalah yang paling benar dan paling dekat dengan Allah. Bahkan mereka menganggap siapapun yang berada diluar komunitas mereka adalah kafir dan harus diperangi. Akhirnya mereka menjadi suatu gerombolan yang begitu ekstrim dan reaksioner dan keras terhadap kelompok-kelompok di luar mereka. Ketika mereka ditangkap oleh Khalifah Ali bin Abi Thalib dan sebagiannya dibunuh oleh Khalifah, didapati orang-orang yang ditangkap ini memang benar-benar ahli ibadah sebagaimana yang di beritakan oleh Rasulullah Shalallahu `Alayhi Wasallam kurang lebih 24 tahun sebelumnya. Dan pemahaman sesat semacam khawarij ini terus berkembang hingga saat ini termasuk di negeri kita tercinta ini.

Mengapa terjadi penafsiran ektrim seperti ini, penyebabnya ialah karena mereka di dalam menafsirkan agama lepas dari bimbingan Allah dan Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam dalam menafsirkan Agama. Di dalam menafsirkan Agama, Rasulullah telah memberikan bimbingannya agar kita selamat dari penafsiran-penafsiran yang menyimpang, yakni didalam sabda beliau: “Aku wasiatkan kepada kalian untuk bertaqwa kepada Allah, patuh dan taat walaupun dipimpin budak Habasyi, karena siapa yang masih hidup dari kalian sepeniggalku nanti maka akan melihat perselisihan yang banyak. Maka berpegang teguhlah kepada sunnahku dan sunnah pada Khulafaur Rasyidin yang memberi petunjuk berpegang teguhlah kepadanya dan gigitlah dia dengan gigi geraham kalian. Dan waspadalah terhadap perkara-perkara yang baru (yang diada-adakan) kepada hal-hal yang baru itu adalah kebid’ahan dan setiap kebid’ahan adalah kesesatan” [H.S.R Abu Dawud]”. Di dalam hadits diatas Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam menjelaskan bahwa nanti sepeninggal beliau akan terjadi perselisihan yang banyak. Yakni akan muncul berbagai macam aliran-aliran sesat, akan muncul berbagai penafsiran-penafsiran agama yang carut marut, maka disaat itu nabi membimbing kita agar tetap belajar agama ini dengan hanya merujuk kepada ajaran Nabi Muhammad Shalallahu `alayhi Wasallam (Islam) dan ajaran para sahabat nabi( pemahaman 4 khalifah terbimbing yakni Abu Bakr, Umar, Utsman dan Ali terhadap Islam). Sehingga bila terjadi perselisihan tau perbedaan pendapat di dalam suatu masalah, maka Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam menuntun kita bukan membuat pendapat sendiri-sendiri, akan tetapi justru kita harus merujuk dan meneliti kembali ajaran nabi yakni agama Islam ini dan meneliti dan mempelajari pemahaman atau penafsiran 4 khalifah yang terbimbing tersebut terhadap ajaran Nabi Shalallahu `alayhi Wasallam (Islam) termasuk juga penafsiran para sahabat yang mereka pimpin pada masa itu. Sehingga bila ada sekian banyak pendapat, pemahaman dan penafsiran yang berbeda-beda yang beredar tentang suatu masalah, maka kita dibimbing untuk hanya memilih pendapat dan penafsiran para shahabat nabi tersebut terhadap perkara tersebut agar kita selamat dalam mengikuti pendapat dan pemahaman dan tentunya meninggalkan pendapat-pendapat yang bertentangan dengan pemahaman para shahabat nabi tersebut dari kalangan orang-orang setelah mereka (generasi setelah para shahabat Nabi). Sebab para shahabat Nabi adalah orang-orang yang paling kuat keilmuan Islamnya, karena mereka para shahabat adalah orang-orang yang bertemu secara langsung dengan Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam, mereka belajar tafsir dan pemahaman Al Qur`an dan Assunnah langsung kepada Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam, bahkan sebagian ayat dan hadits itu turun akibat teguran Allah terhadap perbuatan mereka dimasa jahiliyah itu. Sehingga sangat wajar jika mereka menjadi orang-orang yang paling faham terhadap Islam dan penafsiran Islam dari pada orang-orang (generasi) yang setelah mereka. Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam menjelaskan status mereka di dalam sabda beliau:” Sebaik-baik manusia adalah yang hidup pada masaku, kemudian masa berikutnya, kemudian masa berikutnya”. [Hadits Mutawatir sebagaimana dicantumkan oleh Al-Hafidz Ibnu Hajar dalam “Al-Isabah” 1/12, dan disepakati oleh Suyuthi, Al-Manawi, Al-Kinani] Dua bentuk jebakan ini (AsySyahawaat dan Asyubuhaat) selalu dikampanyekan dan diupayakan oleh musuh-musuh Islam yang didalam hal ini terdiri dari manusia dan jin yang diistilahkan dalam syari`ah Islamiyah dengan Syaithan. Mereka berusaha menjebak manusia agar memandang Islam ini dengan pandangan yang salah. Islam dikesankan sebagai agama yang tidak mengikat atau sebaliknya sebagai agama yang ekstrim serba keras. Yang harapan akhir mereka tidak ada lain yaitu agar umat Islam bisa keluar dari Islamnya (kufur) tanpa sadar, dan bagi orang-orang yang belum berislam agar anti dan phobi terhadap Islam. Dan inilah yang sering kita saksikan di banyak media masa, dimana Islam sering digambarkan kepada salah satu dari dua versi yang keliru ini. Padahal Islam adalah agama yang wasath (tengah-tengah). Tidak selalu ekstrim dan tidak pula selalu lunak. Ada kalanya Islam itu harus keras namun sering kali Islam itu harus lembut, tentu semua tergantung kondisi dan situasi yang ada. Namun pada dasarnya Islam itu kalau mau dinilai secara objektif adalah agama yang sangat cinta kedamaian dan penebar kasih sayang. Bahkan peperangan yang kadang terjadi sesungguhnya masih dalam rangka misinya untuk menebar cinta dan kasih sayang. Sebab terkadang ada suatu permasalahan itu yang tidak bisa diselesaikan kecuali dengan cara kekerasan dan perang. Namun Islam pada dasarnya mengajarkan bahwa segala amalan termasuk perang itu dalam rangka dakwah kepada kebenaran dan kebaikan yang hakiki, bukan sebaliknya dakwah dalam rangka perang sebagaimana pola pikir ekstrim tadi. Berhubung watak dan karakter masing-masing manusia itu berbeda-beda, maka metode untuk mengajak ummat manusia kepada kedamaian dan kebahagiaan yang hakiki tersebutpun tentunya berbeda-beda pula. Ada tipe orang yang cukup disikapi dengan lembut sudah bisa memahami kebenaran Islam ini, namun ada pula tipe orang yang perlu perlakuan khusus baru bisa memahami kebenaran Islam ini.

Demikianlah sesungguhnya ummat Islam menjalankan misi agamanya untuk menebarkan kasih sayang yang hakiki kepada seluruh umat manusia. Walaupun ungkapan rasa sayang itu terkadang harus diekspresikan dengan cara kekerasasan. Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam bersabda: ”Dari Ibnu Umar radhiallahuanhuma, Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :”Aku diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi bahwa tidak ada Ilah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah, menegakkan shalat, menunaikan zakat. Jika mereka melakukan hal itu maka darah dan harta mereka akan dilindungi kecuali dengan hak Islam dan perhitungan mereka ada pada Allah Subhanahu wata’ala.”(Riwayat Al Bukhari dan Muslim)”. Terkadang Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam memerangi orang-orang yang masih ingkar kepada Allah, namun tujuan akhir dari peperangan itu tidak lain ialah agar orang tersebut akhirnya mau mengucapkan dan meyakini kalimah “laa ilaaha illallah”, suatu kalimat yang dengan mengucapkannya orang tersebut akan dijamin oleh Allah akan masuk ke surgaNya. Tentunya tidak ada kenikmatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan surga dan melihat wajah Allah yang mulia di sana. Inilah ungkapan sayang yang hakiki dari Rasulullah Shalallahu `alayhi Wasallam dan kita para pengikutnya. Namun sayangnya efek dari ungkapan tersebut terkadang tidak bisa mereka rasakan di dunia ini, melainkan nanti di hari perhitungan akhirat. Maka beruntunglah bagi mereka yang mau membuka akal sehatnya menyambut ungkapan sayang tersebut dengan surga yang yang akan mereka dapatkan dan celakalah bagi mereka yang menolak ungkapan dan ajakan kasih sayang tersebut dengan siksaan neraka yang membinasakan. Wal iyadzubillah. Wallahu a`lamu bish shawab.

Iklan
Ditulis dalam Manhaj. 6 Comments »

6 Tanggapan to “ISLAM AGAMA PENEBAR KASIH SAYANG”

  1. ilham Says:

    syukron artikelnnya…

  2. atheist Says:

    Aku bingung dengan kata-kata bahwa Islam adalah ajaran/agama yang penuh kasih sayang. Kasih sayang di mana?
    Setiap kali aku melihat Islam adalah ajaran yang menebar kebencian. Contoh: jika ada orang non-Islam membunuh orang Islam, langsung seluruh umat Islam disatu daerah bahkan di dunia berteriak dan ingin membalas orang itu. Apakah itu ajaran kasih sayang?KAJI ULANG!!!

    Kalau anda ingin tahu bagaimana ajaran kasih sayang itu lihat saja ajaran Kristen. Aku seorang non-Kristen dan tak beragama, tetapi dari semua agama yang pernah aku pelajari, Kristen adalah salah satu agama terbaik. Mengapa?

    Kristen mengajari dengan BENAR-BENAR kasih sayang. Dia tidak mengajari kita untuk membalas orang. Bukan karena Kristen itu bodoh atau lemah, tetapi itu lebih dikarenakan kasih sayang. Kristen tidak mengajarkan membalas orang. Karena hanya Allah saja yang berhak membalas. Di Kristen mungkin anda akan kaget mendengar kata-kata: Jikalau ada orang yang menampar pipi kirimu, berikanlah pipi kanan. Itu berarti kita diharuskan untuk tidak membalas. Bukan berarti itu bodoh atau lemah, tetapi karena balas dendam tidak ada habisnya. Lihat Ken Arok dan keturunannya yang saling membalas dendam. Apakah kalian umat Islam ingin melihat itu? Itu tak ada habisnya. Lihat masalah Israel-Palestina. Tak ada habisnya. Malah semakin menjadi-jadi. Apakah itu ajaran benar?

    Semakin kita membenci musuh kita, semakin tinggilah hawa nafsu kita. Coba lihat masalah Israel-Palestina. Orang Yahudi dan Muslim semakin menjadi-jadi. Sampai kiamat pun tak ada habisnya. Bahkan sampai di akhirat akan bertempur terus. Apakah kalian tidak ingin hidup tenang?Atau apakah kalian umat Islam memang DITAKDIRKAN UNTUK BERMUSUHAN DENGA UMAT YAHUDI DARI SEKARANG SAMPAI SELAMA-LAMANYA?Terserah kalian ingin mengatakan apapun pada saya karena saya sendiri melihat itu adalah hawa nafsu.Semakin kita simpan, kita akan semakin menjadi-jadi. Sadarlah kalian!

    Ingat kata Buddha: Untuk mencapai titik tertinggi dari kehidupan di Surga kita harus melewati banyak tahap seperti KESADARAN. Kita harus sadar akan segalanya.

    NOTE:
    Buddha pernah ditanya oleh muridnya.”Apakah Kau seorang Juruselamat?” Buddha berkata,” Bukan.”
    Muridnya bertanya lagi,”Apakah Kau seorang penyembuh?” “Bukan juga” kata Buddha. “Lalu apakah Kau seorang guru?” kata murid yang lainnya. Buddha berkata lagi,”Juga bukan.”
    “Lalu Kau siapa?” kata muridnya. Buddha menjawab,”Aku adalah Kesadaran.”—–Buddhist Legends

  3. sirbram Says:

    @ Atheist:
    Memang anda akan bingung kalau memahami ISlam hanya dari orang-orang Islam sekarang. Apalagi informasi itu anda peroleh dari mass media yang notabene sangat diragukan akurasi beritanya dan jauh dari sikap adil dan ilmiyah dalam penyajian beritanya, krn memang pertimbangan mrk semata2 berita itu bombastis atau tidak krn hubungannya dengan rating acara dan penghasilan. Tapi kalau anda memang seorang atheist yang intelek, mestinya anda harus menilai ISlam itu dari sudut pandang yang ilmiyah. Anda pelajari dulu Islam itu langsung melalui Kitab Sucinya yakni Al Qur`an. Dari Alqur`an itu anda akan dibimbing untuk mempelajari Assunnah / hadits Nabi Muhammad Shalallahu `alayhi wasallam dan dibimbing pula untuk mempelajari keduanya itu dengan bimbingan orang yang pakar dibidang tsb yakni ulama/ustadz/guru. Setelah anda melakukan proses tersebut barulah anda memahami Islam yang sesungguhnya. dan setelah anda memahami seluk beluk Islam ini, maka silahkan anda bandingkan Islam tersebut dengan agama2 lain selain Islam.
    Anda akan temukan Islam itu memang agama yang penuh dengan kasih sayang. Allah mengutuk orang yang shalat namun tidak dibarengi dengan kewajiban menolong sesama manusia. Shalat itu ibadah yang tertinggi di dlm Islam, namun shalat itu justru menjadi terkutuk krtika tidak dibarengi dengan kewajiban bersosial masyarakat. Demikian pula perintah2 yang senada dengan itu yang sebagian kecilnya sudah saya nukilkan di dlm postingan diatas. itu semua adalah bukti dari misi Islam didunia ini adalah menebar kasih sayang yang hakiki. Adapun ttg membunuh orang Islam, perlu anda ketahui bukan hanya orang kafir membunuh muslim yang dikenai sanksi, bahkan orang Islam sendiri kalau membunuh sesama kaum muslimin dg tanpa sebab yang jelas juga dikenakan sanksi yang sama yakni diistilahkan dg qishash, yakni nyawa dibalas dg nyawa. Itulah keadilan yang sejati dan efek jeranyapun sangat terasa bagi yang lain terlehih bg yang melakukannya. Shg perbuatan kejahatan spt tentu dapat diminimalisir. Inilah diantara bentuk kasih sayang Islam yg hakiki dimana pelaku kejahatan dihukum sesuai dengan kejahatan yg dilakukannya, sekaligus hukuman tsb menimbulkan efek jera shg yang lain akan berfikir seribu kali ketika ingin mengikuti perbuatan jahat tsb. Silahkan anda PIKIR ULANG.
    Saya tidak tetarik kpd agama kristen, krn mereka tidak bisa membuktikan secara ilmiyyah sejarah masa lalu agama mrk. Sama halnya dengan agama yahudi dan agama2 lainnya selain Islam, semuanya tidak bisa membuktikan sejarah masa lalu agama mrk. ini berbeda dg Islam, dimana Islam mampu membeberkan sejarah masa lalu agamanya. Karena Di dalam ISlam ada satu ilmu yang tidak pernah diberikan kepada bangsa dan agama lain yakni ILMU SANAD. Yakni ilmu yang mengulas tuntas suatu riwayat baik hadits maupun penjelasan pr ulama ttg Al Qur`an dan hadits, mulai dari rawi (yang meriwayatkan suatu riwayat) diteliti dg ilmu ini apakah dia terpercaya atau pendusta, kemudian apakah yg meriwayatkan ini masing 2 mrk bertemu langsung atau tidak (krn suatu riwayat sampai ke kita melalui beberapa rawi sampai kpd rawi terakhir yakni yang mendengan langsung dr Nabi Muhammad Shalallahu `Alayhi Wasallam. Iu semua dikupas tuntas didalam ilmu sanad ini shg produk dr ilmu sanad ini ialah terpisahnya hadits2 yang banar2 dr nabi dg hadits yang palsu, shg Islam ini benar2 bisa terjaga kemurniannya dan kemurnian Islam ini bisa diperdebatkan di panggung2 ilmiyah dg sebab ilmu sanad ini. Kalau agama2 lain selain Islam dituntut utk membuktikan kemurnian agamanya demi Allah saya yakin 100% mrk tidak akan pernah mampu membuktikannnya karena memang pondasi bangunan agama mrk itu rapuh krn hanya didirikan berdasarkan doktrin2 yang mrk sendiri tdkpernah tahu asal usul kebenarannya.
    Adapun ttg Yahudi Israel atau agama manapun, Islam punya pinsip, bahwa Islam pantang mencari2 musuh, namun kalai ISlam dan kaum muslimin ditantang-tantang, maka kami pantang mundur, jd kalau anda mau melihat umat Islam berdamai dg org yahusi, mk suruh mereka yahudi itu berhenti mengusik kaum muslimin khususnya di palestina maka tidak ada alasan bagi kami utk memerangi mrk. Jd itu bukanlah nafsu spt yg anda sangka, akan tetapi hak kaum muslimin utk menjaga harta dan kehormatannya yang dirampas oleh bandit2 israel itu.

    Maka saya ingatkan anda bahwa beragama itu ialah fithrah (kebutuhan asasi manusia). Bagaimana mungkin segala keteraturan dimuka bumi ini anda anggap terjadi dengan sendirinya tanpa ada yang mengaturnya. Tentu ini anggapan yang salah besar. Hanya Allah lah yang mampu menciptakan langit da bumi beserta isinya dan hanya Allah lah yang mampu mengatur itu semua, shg karena kebesaran dan kekuasaan Allah itulah yang menjadikan Allah-lah SATU-SATUNYA pihak yang pantas utk disembah. Bagaimana mungkin Yesus, uzair, Sidharta Gautama (Budha) dan dewa2 lainnya yang mereka tidak punya andil sedikitpun dalam penciptaan alam semesta ini, justru kita lantik sendiri menjadi Tuhan yang kemudian kita sendiri yang menyembanya. Tentu ini perbuatan yg konyol. Orang2 suku pedalaman pun mrk memiliki kecendrungan utk bertuhan, hanya saja krn tidak sampainya informasi yang benar kpd mrk akhirnya naluri mrk mengarahkan mrk utk menyembah atu,pohon2 dsb. Adapun anda dg akal yang anda miliki dna didukung dg informasi yang memadai utk anda menggali ttg agama, mestinya anda lebih baik dari orang2 suku pedalaman itu tadi. Masuklah kepada Islam, maka pasti anda akan temui ISlam itu satu-satunya agama yang ilmiyah yg akan anda tamui. Dan anda akan dapati betapa bobroknya agama2 lain selain Islam. Dan ini bukan hanya doktrin kosong semata, namun ini adalah fakta yang dapat dipertanggungjaabkan keilmiyahannya

  4. M.Misbahul Munir Says:

    keren bgt setuju bgt apa yang anda tuliskan dalam blog anda…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: